Sabtu, April 24, 2010

Kumpulan Tausyiah Ust. Jefri Al Buchori



1. Jefri Al Buchori - Teman Akrab.mp3
2. Jefri Al Buchori - Menghadapi Musibah.mp3
3. Jefri Al Buchori - Menghadapi Masalah.mp3
4. Jefri Al Buchori - Menghadapi Fitnah.mp3
5. Jefri Al Buchori - Hukum Allah.mp3
6. Jefri Al Buchori - Nasehat Lukman.mp3

Kumpulan Tausyiah Ust. Abi Makki



1. Abi Makki - Nasehat Lukman.mp3
2. Abi Makki - Qiyamullail.mp3
3. Abi Makki - Keagungan Allah.mp3
4. Abi Makki - Mensyukuri Nikmat Allah.mp3
5. Abi Makki - Gigihnya Nelayan Cilincing.mp3
6. Abi Makki - Penampungan Korban Situ Gintung.mp3
7. Abi Makki - Berbuat Untuk Sesama.mp3
8. Abi Makki - Selamat Tinggal Maksiat.mp3
9. Abi Makki - Yang Terpinggirkan Jangan Terlupakan.mp3
10. Abi Makki - Terang di Gelapnya Malam.mp3
11. Abi Makki - Rumah Kita (1).mp3

Kumpulan Tausyiah Ust. Othman Shihab



1. Othman Shihab - Tidak Boros.mp3

2. Othman Shihab - Berbakti Kepada Orang Tua.mp3
3. Othman Shihab - Hubungan Orang Tua dan Anak.mp3
4. Othman Shihab.mp3

Kumpulan Tausyiah Ust. Taufiqurrahman



1. Taufiqurrahman - Bersyukur.mp3
2. Taufiqurrahman - Kewajiban Orang Tua Kepada Anak.mp3
3. Taufiqurrahman - Akhlak Rasulullah Sebagai Tauladan.mp3
4. Taufiqurrahman - Doa Nabi Ibrahim.mp3
5. Taufiqurrahman - Perintah Mendirikan Shalat dan Berbuat Baik.mp3
6. Taufiqurrahman - Hak Anak.mp3
7. Taufiqurrahman - Allah Maha Pengampun.mp3
8. Taufiqurrahman - Makna Puasa.mp3
9. Taufiqurrahman - Meninggal Dalam Islam.mp3
10. Taufiqurrahman - Iblis Sang Pembangkang.mp3
11. Taufiqurrahman - Mendirikan Shalat.mp3
12. Taufiqurrahman - Rahasia Shalat Tahajud.mp3
13. Taufiqurrahman - Nasehat Yang Pandai Bicara.mp3
14. Taufiqurrahman - Tidurnya Orang Beriman.mp3

Kumpulan Tausyiah Ust. Wijayanto



1. Wijayanto - Sifat Kelembutan Hamba Allah.
2. Wijayanto - Menghormati Ibu.
3. Wijayanto - Kebenaran dan Kebathilan.
4. Wijayanto - Suami Yang Galak.mp3
5. Wijayanto - Sabar Dalam Pernikahan.mp3
6. Wijayanto - Anak Sebagai Cobaan.mp3
7. Wijayanto - Resep Kemesraan Dalam Islam.mp3

Tausyiah Aa Gym - "Memotivasi Diri"



Aa Gym - Memotivasi Diri.mp3 (durasi 24 menit)

Tausyiah Aa Gym dan Teh Ninih - "Menyiapkan Generasi Yg Siap Hadapi Tantangan"



1. Aa Gym dan Teh Ninih - Menyiapkan Generasi Yg Siap Hadapi Tantangan Side A.mp3

2. Aa Gym dan Teh Ninih - Menyiapkan Generasi Yg Siap Hadapi Tantangan Side B.mp3

Cerita, "Potong Saja Kakiku... (korban bom Palu)"

Richie Saputra (13) terbaring lemah di ruang perawatan Unit Gawat Darurat RSUD dr Wahidin Sudirohusodo, Makassar, Senin (2/1). Kedua kakinya, mulai paha hingga jari, dibalut perban warna coklat yang sudah dipasangi gips.

Dua batang besi berdiameter sekitar lima milimeter tampak menyembul di antara kaki kirinya. Darah terlihat merembes dari balik perban. Tangan kanan bocah berkulit bersih itu juga tampak dibalut perban, sementara wajah dan di beberapa bagian tubuh lainnya, termasuk tangan kirinya, dipenuhi luka. Sebuah selang infus berada di sisi kiri tempat tidurnya.

Bocah laki-laki itu tengah pulas. Wajahnya terlihat tenang. Lalu lalang perawat dan suara pintu yang terus-menerus dibuka tutup tidak membuatnya terjaga. Ayahnya, Indra Setiawan (40), tanpa lelah menunggui anak keduanya itu sejak tiba di Makassar, Sulawesi Selatan, hari Minggu.

Richie, siswa Kelas 3 SMP Karna Dipa, Palu, adalah satu dari 54 korban luka-luka akibat ledakan bom di pasar tradisional daging babi di Jalan Pulau Sulawesi, Kampung Maesa, Kecamatan Palu Selatan, pada 31 Desember lalu. Ledakan bom mengakibatkan tujuh orang lainnya tewas. Atas inisiatif keluarga, Richie dibawa ke Makassar agar mendapat perawatan yang lebih maksimal.

Saat ledakan bom terjadi, Richie bersama ibunya, Ho Beng Swang (38), berada sekitar satu meter dari lokasi ledakan. Rencananya mereka akan membeli daging untuk merayakan Tahun Baru. Naas, ledakan bom membuyarkan rencana mereka menyambut Tahun Baru.

Akibat ledakan bom itu, Richie dan ibunya luka berat di kedua kaki mereka. Ho Beng Swang luka, mulai dari bagian paha hingga telapak kaki. Serpihan bom diperkirakan bersarang di kedua kaki perempuan beranak empat itu. Sementara Richie, selain kaki kanan dan tangan kanannya luka berat, kaki kirinya patah dan hancur di bagian atas mata kaki hingga telapak kaki.

Amputasi

Dokter yang menangani Richie, dr M Ruksal Saleh, mengatakan, jaringan kaki kiri Richie yang rusak akibat bom mencapai lebih dari 50 persen. Selain hancur, tulang kering Richie hilang sekitar tujuh sentimeter di bagian kaki yang hancur. Dokter mengatakan, Richie harus diamputasi!

Bagai disambar geledek Indra mendengar kalimat itu. Amputasi sungguh merupakan pilihan yang sangat menyakitkan kendati opsi itu diberikan untuk menyelamatkan nyawa Richie. Tak pernah terbayangkan dalam benak Indra, anaknya yang mulai beranjak dewasa itu harus kehilangan kaki kirinya, menanggung cacat seumur hidup.

Di antara amarah dan ketakberdayaannya, Indra berusaha keras menolak opsi yang dilontarkan dokter. Ia menggugah dokter mengambil langkah lain untuk menyelamatkan kaki Richie.

Kendati paham permintaan itu sekadar penundaan waktu belaka, tim dokter menyanggupi permintaan ayah dan keluarga Richie lainnya. Minggu malam Richie menjalani operasi selama 2,5 jam untuk membersihkan luka-lukanya, membuang jaringan mati, dan melaksanakan pemasangan penopang besi di bagian kaki kirinya yang hancur. Saat operasi, tim dokter mengeluarkan serpihan logam bulat berukuran sekitar 2 x 2 sentimeter yang diperkirakan serpihan dari bom yang meledak.

”Pasca-operasi keadaan Richie membaik, tapi ia memang sempat demam. Saya tidak mengatakan operasi yang sudah dilakukan tidak bisa dipertahankan karena melihat kondisi lukanya, kemungkinan besar Richie harus diamputasi,” ujar dr Ruksal.

Ia mengatakan, amputasi harus dilakukan guna menyelamatkan jiwa Richie, mengingat luka Richie yang rentan infeksi. Jika bersikeras tidak mengambil opsi amputasi, operasi susulan harus terus dilakukan hingga sekitar 20 kali. Risikonya jauh lebih besar.

Karena itu, pasca-operasi tim dokter kembali membujuk ayah Richie dan keluarganya agar merelakan kaki kiri Richie diamputasi. ”Prinsipnya, kami menolong jiwa pasien dulu. Kalau amputasi tidak dilakukan, bisa berbahaya. Sekarang ini kita berpacu dengan waktu,” kata dr Ruksal.

Indra akhirnya luluh. Yang terpenting sekarang menyelamatkan jiwa Richie. Tak ada jalan lain, Richie harus menjalani amputasi. Dengan perasan remuk redam, diciuminya kening buah hatinya itu seraya mengabarkan berita ke keluarganya, betapa tak ada pilihan lain selain amputasi.

Air mata langsung menetes dari kedua pasang mata Indra. Bayangan bahwa anak laki-lakinya itu tidak memiliki kaki kiri dan harus menggunakan kaki palsu seumur hidup menari-nari di matanya. Harapan akan masa depan cerah bagi anak yang sejak kecil dibesarkannya dengan penuh kasih pun sirna. Drama kisah sedih akibat perbuatan yang tak berperikemanusiaan pun kembali terulang antara anak dan bapak.

Namun, Tuhan memang bicara dalam banyak cara. Reaksi Richie sungguh di luar dugaan. Bocah yang sejak terkena ledakan bom hingga pasca-operasi tidak pernah meneteskan air mata setitik pun itu ternyata berbesar hati menerima takdir hidupnya. ”Kalau memang tidak ada jalan lain, potong saja kakiku.” Kata-kata tersebut meluncur dengan jernih dari mulut bocah laki-laki yang dikenal pendiam itu.

Gemar sepak bola

Tak ada air mata, tak ada suara tangis yang menyayat hati. Padahal, siapa pun yang mengetahui kondisi Richie saat ini sudah pasti akan meneteskan air mata.

Namun, ternyata kata-kata amputasi tak membuat Richie, bocah yang hobi bermain sepak bola itu, patah semangat. Dari wajah dan matanya terpancar kekuatan yang tak dapat dibahasakan dengan kata-kata. Kalau saja para teroris itu tahu betapa kejahatan mereka tidak pernah mematikan semangat hidup seorang bocah bernama Richie, mereka akan sadar betapa sia-sia apa yang mereka lakukan.

Ketegaran Richie, bagaimanapun, membuat hati Indra menjadi lebih kuat di tengah badai yang meluluhlantakkan perasaannya. ”Kami sudah menerima ini dengan lapang dada. Kalau memang amputasi menjadi langkah terbaik, kami menurut saja. Yang penting, bisa menyelamatkan jiwa anak saya,” kata Indra lirih. Saat dikerubungi wartawan, mata pria yang sehari-harinya bekerja sebagai pedagang eceran itu tampak berkaca-kaca.

Kesedihan memang tampak membayangi wajahnya yang mulai lelah kendati sejak awal Indra tampak begitu tegar. Toh, ia juga hanya manusia. Saat beban berat tiba-tiba ada di hadapannya, Indra tetaplah manusia. Apalagi tak hanya Richie, istrinya juga menjadi korban.

Namun, Indra tak lupa mengucapkan rasa terima kasihnya kepada Pemerintah Provinsi Sulawesi Tengah yang bersedia menanggung seluruh biaya perawatan anak dan istrinya, termasuk mengizinkannya membawa anak dan istrinya ke Makassar. ”Saya hanya berharap polisi mengusut tuntas kasus ini, menangkap pelakunya, dan memberikan hukuman seberat-beratnya,” katanya.

Sekali lagi bayangan Richie, yang sering kali mengusili adik-adiknya, menyambar-nyambar benaknya. ”Ia senang sekali main sepak bola. Setiap hari tidak pernah sekali pun ia lupa main sepak bola,” kata Indra mengingat kegemaran anaknya itu.

Ia ingat, tanggal 13 Februari nanti bocah laki-lakinya itu merayakan ulang tahunnya yang ke-14. Mestinya Richie masih bisa bermain sepak bola seperti biasa. Sayang, ia harus mendapat kado pahit di hari ulang tahunnya nanti....

oleh : DWI AS SETIANINGSIH (kompas.com)

Cerita, "Buah Dari Ketulusan"

Ra'fat berobat untuk mencari kesembuhan. Banyak dokter dan rumah sakit ia kunjungi di Saudi Arabia sebagai ikhtiar. Namun meski sudah menyita banyak waktu, tenaga, pikiran dan biaya, sayangnya penyakit itu tidak kunjung sembuh juga. Ra'fat mulai mengeluh. Badannya bertambah kurus. Tak ubahnya seperti seorang pesakitan.

Demi mencari upaya sembuh, maka Ra'fat mengikuti saran dokter untuk berobat ke sebuah rumah sakit terkenal spesialis liver di Guangzhou, China. Ia berangkat ke sana ditemani oleh keluarga. Penyakit liver semakin bertambah parah. Maka saat Ra'fat diperiksa, dokter mengatakan bahwa harus diambil tindakan operasi segera. Ketika Ra'fat menanyakan berapa besar kemungkinan berhasilnya. Dokter menyatakan kemungkinannya adalah fifty-fifty.

"50% kalau operasi berhasil maka Anda akan sembuh, 50% bila tidak berhasil mungkin nyawa Anda adalah taruhannya!" jelas sang dokter.

Mendapati bahwa boleh jadi ia bakal mati, maka Ra'fat berkata, "Dokter, kalau operasi ini gagal dan saya bisa mati, maka izinkan saya untuk kembali ke negara saya untuk berpamitan dengan keluarga, sahabat, kerabat dan orang yang saya kenal. Saya khawatir bila mati menghadap Allah Swt namun saya masih punya banyak kesalahan terhadap orang yang saya kenal." Ra'fat berkata sedemikian sebab ia takut sekali atas dosa dan kesalahan yang ia perbuat.

Dengan enteng dokter membalas, "Terlalu riskan bagi saya untuk membiarkan Anda tidak segera mendapatkan penanganan. Penyakit liver ini sudah begitu akut. Saya tidak berani menjamin keselamatan diri Anda untuk kembali ke tanah air kecuali dalam 2 hari. Bila Anda lebih dari itu datang kembali ke sini, mungkin Anda akan mendapati dokter lain yang akan menangani operasi liver Anda."

Bagi Ra'fat 2 hari itu cukup berarti. Ia pun berjanji akan kembali dalam tempo itu. Serta-merta ia mencari pesawat jet yang bisa disewa dan ia pun pergi berangkat menuju tanah airnya.

Kesempatan itu betul-betul digunakan oleh Ra'fat untuk mendatangi semua orang yang pernah ia kenal. Satu per satu dari keluarga dan kerabat ia sambangi untuk meminta maaf dan berpamitan. Kepada mereka Ra'fat berkata, "Maafkan aku, Ra'fat yang kalian kenal ini sungguh banyak kesalahan dan dosa... Boleh jadi setelah dua hari dari sekarang saya sudah tidak lagi panjang umur..."

Itulah yang disampaikan Ra'fat kepada orang-orang. Dan setiap dari mereka menangis sedih atas kabar berita yang mereka dengar dari orang yang mereka cintai dan kagumi ini.

Ra'fat menyambangi satu per satu dari mereka. Meski dengan tubuh yang kurus tak berdaya, ia berniat mendatangi mereka untuk meminta doa dan berpamitan. Dan kondisi itu membuat Ra'fat menjadi sedih. Ia merasa menjadi manusia yang paling merana. Ia merasa tak berdaya dan tak berguna. Sering dalam kesedihannya ia membatin, "Ya Allah.... rupanya keluarga yang mencintai aku.... harta banyak yang aku miliki... perusahaan besar yang aku punya.... semuanya itu tidak ada yang mampu membantuku untuk kembali sembuh dari penyakit ini! Semuanya tak ada guna... semuanya sia-sia!"

Rasa emosi batin itu membuat tubuh Ra'fat bertambah lemah. Ia hanya mampu perbanyak istighfar memohon ampunan Tuhannya. Memutar tasbih sambil berdzikir kini menjadi kegiatan utamanya. Ia masih merasa bahwa dirinya adalah manusia yang paling merana di dunia.

Hingga saat ia sedang berada di mobilnya. duduk di kursi belakang dengan tangan memutar tasbih seraya berdzikir. Hanya Ra'fat dan supirnya yang berada di mobil itu. Mereka melaju berkendara menuju sebuah rumah kerabat dengan tujuan berpamitan dan minta restu. Saat itulah menjadi moment spesial yang tak akan terlupakan untuk Ra'fat.

Beberapa ratus meter di depan, mata Ra'fat melihat ada seorang wanita berpakaian abaya (pakaian panjang wanita Arab yang serba berwarna hitam) tengah berdiri di depan sebuah toko daging. di sisi wanita tadi ada sebuah karung plastik putih yang biasa menjadi tempat limbah toko tersebut. Wanita tadi mengangkat dengan tangan kirinya sebilah tulang sapi dari karung. Sementara tangan kanannya mengumpil dan mencuil daging-daging sapi yang masih tersisa di pinggiran tulang.

Ra'fat memandang tajam ke arah wanita tersebut dengan pandangan seksama. Rasa ingin tahu membuncah di hati Ra'fat tentang apa yang sedang dilakukan wanita itu. Begitu mobilnya melintasi sang wanita, sekilas Ra'fat memperhatikan. Maka ia pun menepuk pundak sang sopir dan memintanya untuk menepi.

Saat mobil sudah berhenti, Ra'fat mengamati apa yang dilakukan oleh sang wanita. Entah apa yang membuat Ra'fat menjadi penasaran. Keingintahuannya membuncah. Ia turun dari mobil. lemah ia membuka pintu, dan ia berjalan tertatih-tatih menuju tempat wanita itu berada.

Dalam jarak beberapa hasta Ra'fat mengucapkan salam kepada wanita tersebut namun salamnya tiada terjawab. Ra'fat pun bertanya kepada wanita tersebut dengan suara lemah, "Ibu..., apa yang sedang kau lakukan?"

Rupanya wanita ini sudah terlalu sering diacuhkan orang, hingga ia pun tidak peduli lagi dengan manusia. Meski ada yang bertanya kepadanya, wanita tadi hanya menjawab tanpa menoleh sedikitpun ke arah si penanya. Sambil mengumpil daging wanita itu berkata, "Aku memuji Allah Swt yang telah menuntun langkahku ke tempat ini. Sudah berhari-hari aku dan 3 orang putriku tidak makan. Namun hari ini, Dia Swt membawaku ke tempat ini sehingga aku dapati daging limbah yang masih bertengger di sisi tulang sisa. Aku berencana akan membuat kejutan untuk ketiga putriku malam ini. Insya Allah, aku akan memasakkan sup daging yang lezat buat mereka...."

Subhanallah. ...! bergetar hebat relung batin Ra'fat saat mendengar penuturan kisah kemiskinan yang ada di hadapannya. Tidak pernah ia menyangka ada manusia yang melarat seperti ini. Maka serta-merta Ra'fat melangkah ke arah toko daging. Ia panggil salah seorang petugasnya. Lalu ia berkata kepada petugas toko, "Pak..., tolong siapkan untuk ibu itu dan keluarganya 1 kg daging dalam seminggu dan aku akan membayarnya selama setahun!"

Kalimat yang meluncur dari mulut Ra'fat membuat wanita tadi menghentikan kegiatannya. Seolah tak percaya, ia angkat wajah dan menoleh ke arah Ra'fat. Kini mata wanita itu menatap dalam mata Ra'fat seolah ia berterima kasih lewat sorot pandang.

Merasa malu ditatap seperti itu, Ra'fat menoleh ke arah petugas toko. Ia pun berkata, "Pak..., tolong jangan buat 1 kg dalam seminggu, aku rasa itu tidak cukup. Siapkan 2 kg dalam seminggu dan aku akan membayarnya untuk setahun penuh!" Serta-merta Ra'fat mengeluarkan beberapa lembar uang 500-an riyal Saudi lalu ia serahkan kepada petugas tadi.

Usai Ra'fat membayar dan hendak meninggalkan toko daging, maka terhentilah langkahnya saat ia menatap wanita tadi tengah menengadah ke langit sambil mengangkat kedua belah tangannya seraya berdoa dengan penuh kesungguhan:

"Allahumma ya Allah... berikanlah kepada tuan ini keberkahan rezeki. Limpahkan karunia-Mu yang banyak kepadanya. Jadikan ia manusia mulia di dunia dan akhirat. Beri ia kenikmatan seperti yang Engkau berikan kepada para hamba-Mu yang shalihin. Kabulkan setiap hajatnya dan berilah ia kesehatan lahir dan batin.....dst"

Panjang sekali doa yang dibaca oleh wanita tersebut. Kalimat-kalimat doa itu terjalin indah naik ke langit menuju Allah Swt. Bergetar arsy Allah Swt atas doa yang dibacakan sehingga getaran itu terasa di hati Ra'fat. Ia mulai merasakan ketentraman dan kehangatan. Kedamaian yang belum pernah ia rasakan sebelumnya. Hampir saja Ra'fat menitikkan air mata saat mendengar jalinan indah kalimat doa wanita tersebut. Andai saja ia tidak merasa malu, pastilah buliran air mata hangat sudah membasahi pipinya. Namun bagi Ra'fat pantang menangis..., apalagi dihadapan seorang wanita yang belum ia kenal.

Ra'fat lalu memutuskan untuk meninggalkan wanita tersebut. Ia berjalan tegap dan cepat menuju mobilnya. Dan ia belum juga merasakan keajaiban itu! Ya, keajaiban yang ditambah saat Ra'fat membuka dan menutup pintu mobil dengan gagah seperti manusia sehat sediakala!!!

Sungguh doa wanita itu memberi kedamaian pada hati Ra'fat. Sepanjang jalan di atas kendaraan Ra'fat terus tersenyum membayangkan doa yang dibacakan oleh sang wanita tadi. Perjalanan menuju rumah seorang kerabat itu menjadi indah.

Sesampainya di tujuan lalu Ra'fat mengutarakan maksudnya. Ia berpamitan dan meminta restu. Ia katakan boleh jadi ia tidak lagi berumur panjang sebab sakit liver akut yang diderita.

Anehnya saat mendengar berita itu dari Ra'fat, sang kerabat berkata, "Ra'fat..., janganlah engkau bergurau. Kamu terlihat begitu sehat. Wajahmu ceria. Sedikit pun tidak ada tanda-tanda bahwa engkau sedang sakit."

Awalnya Ra'fat menganggap bahwa kalimat yang diucapkan kerabat tadi hanya untuk menghibur dirinya yang sedang sedih. Namun setelah ia mendatangi saudara dan kerabat yang lain, anehnya semuanya berpendapat serupa.

Dua hari yang dimaksud pun tiba. Ia didampingi oleh istri dan beberapa anaknya kembali datang ke China. Hari yang dimaksud untuk menjalani operasi sudah disiapkan. Sebelum masuk ruang tindakan, beberapa pemeriksaan pun dilakukan. Setelah hasil pemeriksaan itu dipelajari maka ketua tim dokter pun bertanya keheranan kepada Ra'fat dan keluarga: "Aneh....! dua hari yang lalu kami dapati liver tuan Ra'fat rusak parah dan harus dilakukan tindakan operasi. Tapi setelah kami teliti, mengapa liver ini menjadi sempurna lagi?!"

Kalimat dokter itu membuat Ra'fat dan keluarga menjadi bahagia. Berulangkali terdengar kalimat takbir dan tahmid di ruangan meluncur dari mulut mereka. Mereka memuji Allah Swt yang telah menyembuhkan Ra'fat dari penyakit dengan begitu cepat. Siapa yang percaya bahwa Allah yang memberi penyakit, maka ia pun akan yakin bahwa hanya Dia Swt yang mampu menyembuhkan. Jangan bersedih dan merasa hidup merana. Sadari bahwa dalam kegetiran ada hikmah bak mutiara!

Posted by : Andy Andrian

Cerita, "Sandal Jepit"

Disebuah toko sepatu dikawasan perbelanjaan termewah di sebuah kota, Nampak di etalase sebuah sepatu dengan anggun diterangi oleh lampu yang indah. Dari tadi dia Nampak jumawa dengan posisinya, sesekali dia menoleh ke kiri dan ke kanan untuk memamerkan kemolekan designnya, haknya yang tinggi.

Pada saat jam istirahat, seorang pramuniaga yang akan makan siang meletakkan sepasang sandal jepit tidak jauh dari letak sang sepatu.

“Hai sandal jepit, sial sekali nasib kamu, diciptakan sekali saja dalam bentuk buruk dan tidak menarik”, sergah sang sepatu dengan nada congkak.

Sandal jepit hanya terdiam dan melemparkan sebuah senyum persahabatan.

“Apa menariknya menjadi sandal jepit?, tidak ada kebanggaan bagi para pemakainnya, tidak pernah mendapatkan tempat penyimpanan yang istimewa, dan tidak pernah disesali pada saat hilang, kasihan sekali kamu”, ujar sang sepatu dengan nada yang semakin tinggi dan bertambah sinis.

Sandal jepit menarik nafas panjang, sambil menatap sang sepatu dengan tatapan lembut, dia berkata “Wahai sepatu yang terhormat, mungkin semua orang akan memiliki kebanggaan jika memakai sepatu yang indah dan mewah sepertimu. Mereka akan menyimpannya ditempat yang terjaga, membersihkannya meskipun masih bersih, bahkan sekali-sekali memamerkan kepada sanak keluarga maupun tetangga yang berkunjung ke rumahnya”. Sandal jepit berhenti sejenak dan membiarkan sang sepatu menikmati pujiannya.

“Tetapi sepatu yang terhormat, kamu hanya menemaninya di dalam kesemuan, pergi ke kantor maupun ke undangan-undangan pesta untuk sekedar sebuah kebanggaan. Kamu hanya dipakai sekali saja. Bedakan dengan aku. Aku siap menemani kemana saja pemakaiku pergi, bahkan aku sangat loyal meski dipakai ke toilet ataupun kamar mandi. Aku memunculkan kerinduan bagi pemakaiku. Setelah dia seharian dalam cengkeraman keindahanmu, maka manusia akan segera merindukanku. Karena apa wahai sepatu? Karena aku memunculkan kenyamanan dan kelonggaran. Aku tidak membutuhkan perhatian dan perawatan yang special. Dalam kamus kehidupanku, jika kita ingin membuat orang bahagia maka kita harus menciptakan kenyamanan untuknya”, Sandal jepit berkata dengan antusias dan membiarkan sang sepatu terpana.

“Sepatu ! Sahabatku yang terhormat, untuk apa kehebatan kalau sekedar untuk dipamerkan dan menimbulkan efek ketakutan untuk kehilangan. Untuk apa kepandaian dikeluarkan hanya untuk sekedar mendapatkan kekaguman.” Sepatu mulai tersihir oleh ucapan sandal jepit.

“Tapi bukankah menyenangkan jika kita dikagumi banyak orang”, jawab sepatu mencoba mencari pembenar atas posisinya. Sandal jepit tersenyum dengan bijak “Sahabatku! Ditengah kekaguman sesungguhnya kita sedang menciptakan tembok pembeda yang tebal, semakin kita ingin dikagumi maka sesungguhnya kita sedang membangun temboknya”.

Dari pintu toko nampak sang pramuniaga tergesa-gesa mengambil sandal jepit karena ingin bersegera mengambil air wudhu. Sambil tersenyum bahagia sandal jepit berbisik kepada sang sepatu.

“Lihat sahabatku, bahkan untuk berbuat kebaikan pun manusia mengajakku dan meninggalkanmu”.

Sepatu menatap kepergian sandal jepit ke mushola dengan penuh kekaguman seraya berbisik perlahan “Terima kasih, engkau telah memberikan pelajaran yang berharga sahabatku, sandal jepit yang terhormat”.

Semoga dari cerita sandal jepit dan sepatu ini bisa menjadi bahan renungan bagi kita semua.

Dikutip dari : buku floeksi edisi 43

Rabu, April 14, 2010

Dia Mustahil Ingkar Janji

Sahabat...
Rasanya tidak ada seorang muslim pun yang ragu bahwa Allah akan memenuhi semua janji-janji-Nya yang diabadikan dalam Al-Quran. Allah bukan manusia , dia adalah Dzat yang Terpuji, karena itu sangat tidak mungkin Dia ingkar janji.
Tetapi kenyataannya kenapa banyak tindakan kita yang mengesankan seolah kita meragukan janji-janji-NYA itu? Mengapa kita masih juga sering mengabaikan seruan-NYA? Mudah-mudahan ini bukanlah suatu indikasi akan lemahnya kepercayaan kita pada Allah dan Al-Quran.

Sahabat...
Marilah kita introspeksi yaitu tidak hanya menyadari kekeliruan selama ini, tetapi yang terpenting adalah segera mengganti sistem nilai / filosofi yang telah lama terlanjur masuk dalam qalbu kita dengan filosofi yang diajarkan Al-Quran, yang menjadi penggerak atau sikap mental kita dalam kehidupan sehari-hari


1). Bila selama ini kita MUDAH MARAH, mungkin dikarenakan kita masih menggunakan filosofi lama yaitu MARAH DIBOLEHKAN asalkan pada tempatnya.
Gantilah filosofi ini dengan Al-Quran

“ (Orang yang bertaqwa ) yaitu orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang MENAHAN AMARAHNYA dan MEMAAFKAN (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.” (QS. Ali Imran : 134)


2). Bila selaam ini JIWA kita SEMPIT , mungkin dikarenakan kita menggunakan filosofi lama yaitu SABAR ADA BATASNYA.
Gantilah filosofi ini dengan filosofi Al-Quran ,

“...BERSABARLAH terhadap apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk hal-hal yang DIWAJIBKAN Allah ( QS Luqman : 17)


3). Bila selama ini ENTENG BERBUAT DOSA , mungkin pengaruh dari filosofi lama yaitu keberadaan kita kelak, dineraka atau disurga SUDAH DITAKDIRKAN Allah.
Gantilah filosofi ini dengan ayat-ayat Al-Quran ...

“(Hukum-hukum tersebut) itu adalah ketentuan-ketentuan dari Allah. Barangsiapa TAAT kepada Allah dan Rasul-Nya, niscaya Allah memasukkannya ke dalam SURGA yang mengalir di dalamnya sungai-sungai, sedang mereka kekal di dalamnya; dan itulah kemenangan yang besar. Dan barangsiapa yang MENDURHAKAI Allah dan Rasul-Nya dan melanggar ketentuan-ketentuan-Nya, niscaya Allah memasukkannya ke dalam API NERAKA sedang ia kekal di dalamnya; dan baginya siksa yang menghinakan.” (QS An-Nisa : 13-14)

“Barangsiapa yang mengerjakan amal yang SALEH maka (pahalanya) untuk dirinya sendiri dan barangsiapa yang berbuat JAHAT maka (dosanya) atas dirinya sendiri; dan sekali-kali tidaklah Tuhanmu menganiaya hamba-hamba (Nya).” (QS Fushilat : 46)


4). Bila selama ini MUDAH PUTUS ASA, jangan-jangan karena digunakannya filosofi lama yaitu Allah bisa saja membebani seseorang dengan beban DI LUAR BATAS kesanggupannya. Gantilah filosofi ini dengan ayat-ayat Al-Quran ...

“Sesungguhnya Allah TIDAK BERBUAT ZALIM kepada manusia SEDIKITPUN, akan tetapi manusia itulah yang BERBUAT ZALIM kepada DIRIi mereka sendiri.”( QS Yunus :44) An-nisa :40)

“Kami tiada membebani seseorang melainkan MENURUT KESANGGUPANNYA, dan pada sisi Kami ada suatu kitab yang membicarakan kebenaran, dan mereka TIDAK DIANIAYA.” (QS Al-Mukminun : 62) lihat juga QS Al-Baqarah :286 ; Ath-Thalaq :7.


5). Bila selama ini kita KECEWA karena sudah merasa rajin beribadah tetapi MUSIBAH tetap saja datang, boleh jadi inipun akibat filosofi lama yaitu jika semua perintah Allah dipatuhi maka kita tidak akan diberinya musibah.
Gantilah ayat ini dengan ayat Al-Quran

“Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan KEBURUKAN dan KEBAIKAN sebagai COBAAN (yang sebenar-benarnya). Dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan.” (QS Al-anbiya : 35) lihat juga QS Al-A’raaf : 168


6). Bila selama ini kita CUEK tidak tergerak dalam kegiatan IBADAH, mungkin masih terpatri filosofi lama yaitu hidup ini bagaikan WAYANG yang masing-masing peranannya sudah ditentukan sebelumnya oleh sang DALANG.
Gantilah filosofi ini dengan ayat Al-Quran :

“Dan katakanlah: "Kebenaran itu datangnya dari Tuhanmu; maka barangsiapa yang INGIN BERIMAN hendaklah ia BERIMAN, dan barangsiapa yang INGIN KAFIR biarlah ia KAFIR". Sesungguhnya Kami telah sediakan bagi orang-orang zalim itu neraka, yang gejolaknya mengepung mereka. Dan jika mereka meminta minum, niscaya mereka akan diberi minum dengan air seperti besi yang mendidih yang menghanguskan muka. Itulah minuman yang paling buruk dan tempat istirahat yang paling jelek.. (QS. Al-Kahfi : 29)

“Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk isi neraka Jahannam kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai HATI, tetapi TIDAK DIPERGUNAKANNYA untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai MATA tetapi TIDAK DIPERGUNAKANNYA untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai TELINGA tetapi TIDAK DIPERGUNAKANNYA untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu SEPERTI binatang ternak, bahkan mereka LEBIH SESAT lagi. Mereka itulah orang-orang yang LALAI.(QS Al-Araaf :179)



7). Bila selama ini kita membebaskan keluarga kita dalam memilih agama, pastilah biang keroknya ajaran filosofi lama yaitu SEMUA AGAMA ITU SAMA karena tidak ada agama yang mengajarkan keburukan.
Gantilah filosofin lama itu dengan ayat Al-Quran .......

“Sesungguhnya agama (yang diridhai) di sisi Allah hanyalah Islam. Tiada berselisih orang-orang yang telah diberi Al Kitab kecuali sesudah datang pengetahuan kepada mereka, karena kedengkian (yang ada) di antara mereka. Barangsiapa yang kafir terhadap ayat-ayat Allah maka sesungguhnya Allah sangat cepat hisab-Nya.” (QS Ali Imran : 19)

“Barangsiapa mencari agama selain agama Islam, maka sekali-kali tidaklah akan diterima (agama itu) daripadanya, dan dia di akhirat termasuk orang-orang yang rugi.” (QS Ali Imran : 85)

Sahabt...
Ini hanya sebagian kecil dari introspeksi diri yang harus kita lakukan, dan masih banyak lagi sikap dan perbuatan yang harus dibenahi, untuk mencapai hidup yang HAKIKIi, bahwa hidup ini hanyalah sekedar penantian untuk mengumpulkan bekal mempersiapkan diri untuk menempuh hidup yang sebenarnya di akhir nanti ....

Allah berfirman

“Dan Kami akan memberi kamu TAUFIK (PETUNJUK) kepada jalan yang MUDAH,
Oleh sebab itu berikanlah PERINGATAN karena peringatan itu BERMANFA’AT,
Orang yang TAKUT (kepada Allah) akan mendapat PELAJARAN,
Orang-orang yang CELAKA (INGKAR) akan MENJAUHINYA.
Yaitu orang yang akan memasuki API NERAKA yang SANGAT BESAR .
Kemudian dia TIDAK MATI di dalamnya dan TIDAK (pula) HIDUP.
Sesungguhnya BERUNTUNGLAH orang yang MEMBERSIHKAN DIRI (dengan beriman),
Dan dia INGAT nama Tuhannya, lalu dia SHOLAT.
Tetapi kamu (orang-orang kafir) MEMILIH kehidupan DUNIA.
Sedang kehidupan AKHIRAT adalah LEBIH BAIK dan LEBIH KEKAL.
Sesungguhnya ini BENAR-BENAR terdapat dalam kitab-kitab yang dahulu,
Yaitu Kitab-kitab Ibrahim dan Musa.”
( QS Al-A’laa :8-19)

Wallahu a'lam bishawab

(Sumber : Ir Permadi Alibasyah : “Bahan Renungan Kalbu” oleh Bulan Cahaya)
BC12022010

Selasa, April 13, 2010

Cerita, "Lupakanlah...!"

Sahabat.
Dua Hal Yang Harus Dilupakan Dalam Hidup Adalah :
KEBAIKAN Kita Kepada Orang Lain Dan KESALAHAN Orang Lain Terhadap Kita

Bila kita mempunyai KESEMPATAN dan KEMAMPUAN untuk berbuat baik LAKUKANLAH...
Karena banyak orang yang mempunyai KEMAMPUAN Tetapi tidak memiliki KESEMPATAN.
Demikian juga banyak yang mempunyai KESEMPATAN tetapi tidak punya KEMAMPUAN melakukan kebaikan.

Ssahabat,
Dahulu disebuah perkampungan tinggal seorang nenek yang sudah sangat tua. Namun kondisi tubuhnya masih sangat sehat. Walaupun usianya sudah lanjut dirinya masih bisa mencari nafkah sendiri. Walaupun hidup sendiri, dirinya tidak pernah terlihat sedih. Setiap waktu bibirnya selalu mengembangkan senyum dan raut mukanya ceria.

Nenek ini tidak menjadi beban para tetangga, sebaliknya para tetangga menjadikan beliau sebagai tempat mencari jalan keluar untuk berbagai masalah, karena Sang nenek memang terkenal suka membantu terhadap sesama, beliau akan memberikan bantuan sebanyak yang ia bisa. Kalau memang harus memberikan bantuan berupa materi, ketika ia punya dirinya tak segan-segan memberikan kepada yang lebih membutuhkan. Tidak hanya orang yang tidak mampu saja yang sering minta bantuan kepada Sang nenek, banyak juga orang kaya bahkan pejabat setempat mendatanginya untuk sekedar meminta nasehat. Masyarakat setempat sangat mengagumi dan menghormati Sang nenek mulai dari anak-anak sampai dengan orang tua.

Suatu hari dirinya pun didatangi seorang pejabat desa setempat, pejabat ini terkenal sangat dermawan. Namun pejabat ini tetap merasakan pamornya kalah dengan Sang nenek. Ia merasakan apa yang dilakukan jauh melebihi sang nenek.
Ia selalu membantu rakyatnya yang kesusahan dan ia merasakan apa yang didapat tidak setimpal. Hatinya sangat gelisah dan pejabat ingin mencari tahu apa yang diperbuat nenek sehingga Sang nenek mendapatkan simpati yang melebihi dirinya.

”Nenek aku ingin tahu rahasia nenek sehingga nenek begitu dihormati disini ?” Tanya pejabat.

”Nenek tidak melakukan apa-apa” Jawab nenek dengan gaya khasnya yang selalu tersenyum tulus kepada siapa saja.

”Aku benar-benar ingin tahu nenek, Aku merasakan aku sudah berusaha yang terbaik untuk rakyatku tetapi mengapa aku masih tetap saja gelisah. Bukankah kata orang-orang bahwa yang selalu berbuat baik hidupnya akan tenang”

”Itu betul tuan pejabat” Nenek menjawab singkat.

”Kalau berbicara kebaikan aku yakin aku jauh lebih banyak berbuat baik dibandingkan nenek. Tapi bagiku bisa membantu orang merupakan satu karunia terbesar yang harus aku syukuri”

”Itu juga betul tuan pejabat”

”Aku bisa merasakan dan sangat yakin hidup nenek jauh lebih tentram dan bahagia dari aku” Tuan pejabat makin gelisah.

”Lagi-lagi tuan pejabat betul” Sang nenek memberikan jawaban yang sama dan pembawaannya juga tetap tenang.

”Mengapa bisa demikian?” Airmuka pejabat mulai berubah. Wibawa Sang pejabat hampir tidak terlihat dan berganti sosok yang memelas yang lagi membutuhkan pertolongan.

”Apakah tuan pejabat benar-benar ingin tahu penyebab kegalauan tuan?” Sang nenek pun melontarkan pertanyaan.

”Iya nek” Balas tuan pejabat.

”Sesungguhnya nenekpun belum tahu apa penyebabnya, yang bisa nenek lakukan adalah mencari akar permasalahan yang menyebabkan tuan gelisah” Kali ini nenek berbicara dengan nada yang sangat berwibawa. Dan kewibawaannya semakin membuat si pejabat ciut.

”Baiklah, nenek ingin tanya hari ini tuan sudah berbuat kebaikan apa saja dan kejahatan atau kesalahan orang lain apa yang diterima tuan ?” Nenek menatap dalam-dalam sedangkan tuan pejabat tidak berani membalas tatapan Sang nenek.

Ia tertunduk sedih.
”Hari ini aku telah membantu sebuah keluarga yang kelaparan. Aku terharu melihat mereka menitik air mata saat menerima bantuan dariku, tapi yang membuatku kesal saat aku menuju kesini ditengah jalan aku bertemu seorang yang terpeleset dijalan, aku menolongnya, dia bukannya berterimakasih malah memaki-maki aku dengan kata yang kasar katanya aku jadi pejabat tidak becus. Masa, jalan lagi rusak tidak diperbaiki. Padahal kondisi jalan sama sekali tidak rusak. Aku benar-benar tidak bisa diterima, air susu dibalas dengan air tuba” Jelas pejabat panjang lebar.

”Lupakan itu semua maka hidup tuan akan tenang”

”Maksud nenek?” Tuan pejabat makin bingung.

”LUPAKAN KEBAIAKAN KITA kepada ORANG LAIN dan juga LUPAKAN KESALAHAN ORANG LAIN terhadap KITA”

Akhirnya tuan pejabatpun paham apa yang membuat dirinya TIDAK TENANG dan mengapa hidup Sang nenek begitu dihormati. Tuan pejabat pun berpamitan pulang dan ia telah menemukan KUNCI HIDUP TENTERAM. Setelah itu, wajah tuan pejabat pun selalu terlihat ceria dan mengembangkan senyum. Dirinya pun tidak mengingat kebaikannya dan kesalahan orang lain.

###

BERBUAT BAIK itu MULIA, MAMPU MEMAAFKAN JAUH LEBIH MULIA

KEBAIKAN Akan Kehilangan NILAI LUHURNYA Jika Mengharapkan PAMRIH, Dan KSELAHAN ORANG LAIN Pun Akan Membawa BERKAH Jika Kita BISA MEMAAFKAN

###

Suatu ketika seorang pria bertanya kepada Rasulullah SAW tentang akhlak yang baik, maka Rasulullah SAW membacakan firman Allah:
“Jadilah engkau PEMAAF dan PERINTAHKAN orang mengerjakan yang MA’RUF, serta BERPALINGLAH dari orang-orang yang BODOH.” (QS al-A’raaf [7] : 199).
Kemudian beliau bersabda lagi, “Itu berarti engkau harus MENJALIN hubungan dengan orang yang MEMUSUHIMU, MEMBERI kepada orang yang KIKIR kepadamu dan MEMAAFKAN orang yang ZHOLIM kepadamu.” (Hr. Ibnu Abud-Dunya)

Allah berfirman dalam Hadits Qudsi yang artinya : " Nabi Musa a.s telah bertanya kepada Allah : " Ya Rabbi ! Siapakah diantara hamba-Mu yang lebih mulia menurut pandangan-Mu ?" Allah berfirman :" Ialah orang yang apabila BERKUASA (menguasai musuhnya), dapat SEGERA MEMAAFKAN." (Kharaithi dari Abu Hurairah r.a)

Dalam Perang Uhud Rasulullah mendapat luka pada muka dan juga patah beberapa buah giginya. berkatalah salah seorang sahabatnya :" Cobalah tuan doakan agar mereka celaka." Rasulullah menjawab :"Aku sekali kali tidak diutus untuk melaknat seseorang, tetapi aku diutus untuk mengajak kepada KEBAIKAN dan PENEBAR KASIH SAYANG. Lalu beliau menengadahkan tangannya kepada Allah Yang Maha Mulia dan berdoa " Ya Allah AMPUNILAH kaumku , karena mereka TIDAK MENGETAHUI ."

" Dan hendaklah mereka SUKA MEMAAFKAN dan MENGAMPUNI. Apakah kalian tidak suka Allah MENGAMPUNI kalian ? " (QS. An-Nuur ; 22)

wallahu a'lam bishowab

Wassalam

Sumber: http://www.rumah-yatim-indonesia.org


Kekentalan dalam tubuh, Mengapa bisa terjadi ???

Ada satu pertanyaan yang masuk ke mailbox saya, yaitu "Mengapa harus minum
air putih banyak-banyak..?"
Well, sebenarnya jawabannya cukup "mengerikan" tetapi karena sebuah
pertanyaan jujur harus dijawab dengan jujur, maka topik tersebut bisa dijelaskan sbb:

Kira-kira 80% tubuh manusia terdiri dari air.

Malah ada beberapa bagian tubuh kita yang memiliki kadar air di atas 80%.Dua
organ paling penting dengan kadar air di atas 80% adalah :
Otak dan Darah. !!

Otak memiliki komponen air sebanyak 90%,
Sementara darah memiliki Komponen air 95%.

Jatah minum manusia normal sedikitnya adalah 2 liter sehari atau 8 gelas sehari.

Jumlah di atas harus ditambah bila anda seorang perokok.

Air sebanyak itu diperlukan untuk mengganti cairan yang keluar dari tubuh
kita lewat air seni, keringat, pernapasan, dan sekresi.
Apa yang terjadi bila kita mengkonsumsi kurang dari 2 liter sehari...?

Tentu tubuh akan menyeimbangkan diri. Caranya...?
Dengan jalan "menyedot" air dari komponen tubuh sendiri.Dari otak...?

Belum sampai segitunya (wihh...bayangkan otak kering gimana jadinya...),
melainkan dari sumber terdekat : Darah. !!

Darah yang disedot airnya akan menjadi kental.
Akibat pengentalan darah ini, maka perjalanannya akan kurang lancar
ketimbang yang encer.

Saat melewati ginjal (tempat menyaring racun dari darah)
Ginjal akan bekerja extra keras menyaring darah.
Dan karena saringan dalam ginjal halus, tidak jarang darah yang kental bisa
menyebabkan perobekan pada glomerulus ginjal.

Akibatnya, air seni anda berwarna kemerahan, tanda mulai bocornya saringan
ginjal. Bila dibiarkan terus menerus, anda mungkin suatu saat harus menghabiskan
400.000 rupiah seminggu untuk cuci darah

Eh, tadi saya sudah bicara tentang otak ' kan...?

Nah saat darah kental meng alir lewat otak, perjalanannya agak terhambat.
Otak tidak lagi "encer", dan karena sel-sel otak adalah yang paling boros
mengkonsumsi makanan dan oksigen,

Lambatnya aliran darah ini bisa menyebabkan sel-sel otak cepat mati atau
tidak berfungsi sebagaimana mestinya..(ya wajarlah namanya juga kurang
makan...)

Bila ini ditambah dengan penyakit jantung (yang juga kerjanya tambah berat
bila darah mengental...),maka serangan stroke bisa lebih lekas datang

Sekarang tinggal anda pilih: melakukan "investasi" dengan minum sedikitnya 8
gelas sehari- atau- "membayar bunga" lewat sakit ginjal atau stroke.

Anda yang pilih...!

By. Kevin Andrea

Cerita, "Kuda"

Seekor anjing tampak menatapi tingkah seekor kuda yang berlari-lari tak jauh dari hadapannya. Sang kuda begitu ceria. Sesekali, kuda menggoyangkan kepalanya seperti sedang berdendang riang. Anjing pun mengubah wajah cemberutnya dengan bersuara ke arah kuda.

“Kamu begitu bahagia, kuda?” tanya sang anjing menampakkan wajah penasaran. Padahal, di masa kering seperti ini, sebagian besar penghuni padang rumput terjebak kehidupan yang begitu sulit.

“Ya, aku bahagia!” ucap kuda sambil terus berlari kecil seraya tetap mengungkapkan keceriaannya.

“Kamu tidak merasa susah di masa kering seperti ini?” tanya anjing dengan wajah masih muram.

“Tidak!” jawab kuda singkat. Gerakan larinya makin melambat. Dan, sang kuda pun menghentikan langkahnya di depan sang anjing.

“Apa kamu sudah kaya, temanku?” tanya si anjing serius. Yang ditanya tidak memberikan reaksi istimewa. Kuda cuma menjawab pelan, “Tidak!”

“Mungkin kamu sudah punya rumah baru seperti kura-kura, keong, atau yang lainnya?” tanya anjing tetap menunjukkan rasa penasaran. Kuda hanya menggeleng.

“Mungkin kamu sudah bisa menghasilkan mutiara seperti para kerang di laut?” tanya sang anjing lagi. Lagi-lagi, kuda menggeleng. “Lalu? Kenapa kamu begitu bahagia?” sergah anjing lebih serius.

“Entahlah,” jawab kuda sambil tetap menunjukkan wajah cerianya. “Aku bahagia bukan karena punya apa-apa. Aku bahagia karena bisa memberi apa yang kupunya: tenaga, kecerdasan, bahkan keceriaan,” jelas kuda begitu panjang.

“Itukah yang membuatmu bahagia dibanding aku?” tanya anjing mulai menemukan jawaban menarik.

“Aku merasa bahagia dan kaya karena selalu berpikir apa yang bisa kuberikan. Dan bukan, apa yang bisa kudapatkan,” tambah si kuda yang mulai beranjak untuk kembali berlari. **

Manis pahit kehidupan kadang bergantung pada bagaimana kita memandang. Dari situlah sikap diri akan menemukan cermin. Kalau hidup dipandang dengan wajah muram, maka cermin akan memantulkan sikap susah, suram, dan tidak mengenakkan.

Cobalah letakkan mata hati kita di tempat yang nyaman untuk memandang hidup ini secara positif. Maka, kita akan menemukan energi baru tentang bagaimana mengarungi hidup.

Dari situlah, sikap yang muncul persis seperti diungkapkan sang kuda, “Aku merasa bahagia karena selalu berpikir apa yang bisa kuberikan. Bukan, apa yang bisa kudapatkan.” (muhammadnuh@eramuslim.com)

Cerita, "Luke"

Di sebuah kota di California, tinggal seorang anak laki2 berusia tujuh tahun yang bernama Luke. Luke gemar bermain bisbol. Ia bermain pada sebuah tim bisbol di kotanya yang bernama Little League. Luke bukanlah seorang pemain yang hebat. Pada setiap pertandingan, ia lebih banyak menghabiskan waktunya di kursi pemain cadangan. Akan tetapi, ibunya selalu hadir di setiap pertandingan untuk bersorak dan memberikan semangat saat Luke dapat memukul bola maupun tidak.

Kehidupan Sherri Collins, ibu Luke, sangat tidak mudah. Ia menikah dengan kekasih hatinya saat masih kuliah. Kehidupan mereka berdua setelah pernikahan berjalan seperti cerita dalam buku-buku roman. Namun, keadaan itu hanya berlangsung sampai pada musim dingin saat Luke berusia tiga tahun. Pada musim dingin, di jalan yang berlapis es, suami Sherri meninggal karena mobil yang ditumpanginya bertabrakan dengan mobil yang datang dari arah berlawanan. Saat itu, ia dalam perjalanan pulang dari pekerjaan paruh waktu yang biasa dilakukannya pada malam hari.

"Aku tidak akan menikah lagi," kata Sherri kepada ibunya. "Tidak ada yang dapat mencintaiku seperti dia". "Kau tidak perlu menyakinkanku," sahut ibunya sambil tersenyum. Ia adalah seorang janda dan selalu memberikan nasihat yang dapat membuat Sherri merasa nyaman. "Dalam hidup ini, ada seseorang yang hanya memiliki satu orang saja yang sangat istimewa bagi dirinya dan tidak ingin terpisahkan untuk selama-lamanya. Namun jika salah satu dari mereka pergi, akan lebih baik bagi yang ditinggalkan untuk tetap sendiri daripada ia memaksakan mencari penggantinya."

Sherri sangat bersyukur bahwa ia tidak sendirian. Ibunya pindah untuk tinggal bersamanya. Bersama-sama, mereka berdua merawat Luke. Apapun masalah yg dihadapi anaknya, Sherri selalu memberikan dukungan sehingga Luke akan selalu bersikap optimis. Setelah Luke kehilangan seorang ayah, ibunya juga selalu berusaha menjadi seorang ayah bagi Luke.

Pertandingan demi pertandingan, minggu demi minggu, Sherri selalu datang dan bersorak-sorai untuk memberikan dukungan kepada Luke, meskipun ia hanya bermain beberapa menit saja.

Suatu hari, Luke datang ke pertandingan seorang diri. "Pelatih", panggilnya. "Bisakah aku bermain dalam pertandingan ini sekarang? Ini sangat penting bagiku. Aku mohon ?" Pelatih mempertimbangkan keinginan Luke. Luke masih kurang dapat bekerja sama antar pemain. Namun dalam pertandingan sebelumnya, Luke berhasil memukul bola dan mengayunkan tongkatnya searah dengan arah datangnya bola. Pelatih kagum tentang kesabaran dan sportivitas Luke, dan Luke tampak berlatih ekstra keras dalam beberapa hari ini.

"Tentu," jawabnya sambil mengangkat bahu, kemudian ditariknya topi merah Luke. "Kamu dapat bermain hari ini. Sekarang, lakukan pemanasan dahulu." Hati Luke bergetar saat ia diperbolehkan untuk bermain. Sore itu, ia bermain dengan sepenuh hatinya. Ia berhasil melakukan home run dan mencetak dua single. Ia pun berhasil menangkap bola yang sedang melayang sehingga membuat timnya berhasil memenangkan pertandingan.

Tentu saja pelatih sangat kagum melihatnya. Ia belum pernah melihat Luke bermain sebaik itu. Setelah pertandingan, pelatih menarik Luke ke pinggir lapangan. "Pertandingan yang sangat mengagumkan," katanya kepada Luke. "Aku tidak pernah melihatmu bermain sebaik sekarang ini sebelumnya. Apa yang membuatmu jadi begini?" Luke tersenyum dan pelatih melihat kedua mata anak itu mulai penuh oleh air mata kebahagiaan. Luke menangis tersedu-sedu. Sambil sesunggukan, ia berkata "Pelatih, ayahku sudah lama sekali meninggal dalam sebuah kecelakaan mobil. Ibuku sangat sedih. Ia buta dan tidak dapat berjalan dengan baik, akibat kecelakaan itu. Minggu lalu,......Ibuku meninggal." Luke kembali menangis.

Kemudian Luke menghapus air matanya, dan melanjutkan ceritanya dengan terbata-bata "Hari ini,.......hari ini adalah pertama kalinya kedua orangtuaku dari surga datang pada pertandingan ini untuk bersama-sama melihatku bermain. Dan aku tentu saja tidak akan mengecewakan mereka.......". Luke kembali menangis terisak-isak.

Sang pelatih sadar bahwa ia telah membuat keputusan yang tepat, dengan mengizinkan Luke bermain sebagai pemain utama hari ini. Sang pelatih yang berkepribadian sekuat baja, tertegun beberapa saat. Ia tidak mampu mengucapkan sepatah katapun untuk menenangkan Luke yang masih menangis. Tiba-tiba, baja itu meleleh. Sang pelatih tidak mampu menahan perasaannya sendiri, air mata mengalir dari kedua matanya, bukan sebagai seorang pelatih, tetapi sebagai seorang anak.....

Sang pelatih sangat tergugah dengan cerita Luke, ia sadar bahwa dalam hal ini, ia belajar banyak dari Luke. Bahkan seorang anak berusia 7 tahun berusaha melakukan yang terbaik untuk kebahagiaan orang tuanya, walaupun ayah dan ibunya sudah pergi selamanya............Luke baru saja kehilangan seorang Ibu yang begitu mencintainya........
Sang pelatih sadar, bahwa ia beruntung ayah dan ibunya masih ada. Mulai saat itu, ia berusaha melakukan yang terbaik untuk kedua orangtuanya, membahagiakan mereka, membagikan lebih banyak cinta dan kasih untuk mereka. Dia menyadari bahwa waktu sangat berharga, atau ia akan menyesal seumur hidupnya...............
=========================================

Mulai detik ini, lakukanlah yang terbaik untuk membahagiakan ayah & ibu kita. Banyak cara yg bisa kita lakukan utk ayah & ibu, dgn mengisi hari-hari mereka dgn kebahagiaan. Sisihkan lebih banyak waktu untuk mereka. Raihlah prestasi & hadapi tantangan seberat apapun, melalui cara-cara yang jujur utk membuat mereka bangga dgn kita. Bukannya melakukan perbuatan2 tak terpuji, yang membuat mereka malu. Kepedulian kita pada mereka adalah salah satu kebahagiaan mereka yang terbesar. Bahkan seorang anak berusia 7 tahun berusaha melakukan yang terbaik untuk membahagiakan ayah dan ibunya. Bagaimana dengan Kita?

Dari buku "Gifts From The Heart for Women" karangan Karen Kingsbury.

Download Nasyid "Nowseeheart"





1. Raihan Hijjaz Saujana Nowseeheart Rabbani Mirwana - Cahaya Selawat.mp3
2. Raihan & NowSeeHeart - Satu Pagi Di Hari Raya.mp3
3. NowSeeHeart - Damai Yang Hilang.mp3
4. Rabbani, raihan, hijjaz, saujana, nowseeheart, mirw_Ya nabi Salam Alaika.mp3
5. Saujana & Nowseeheart - Inspirasi.mp3
6. NowSeeHeart - Duhai Bonda.mp3
7. NowSeeHeart - Ku Harap Cinta.mp3
8. NowSeeHeart - Keindahan Alam.mp3
9. NowSeeHeart - Hijrah.MP3
10. NowSeeHeart - Cinta Agung.mp3
11. NowSeeHeart - Wahyu Pertama.mp3
12. NowSeeHeart - Keluarga Bahagia.mp3
13. Nowseeheart - Seorang Gadis.mp3
14. NowSeeHeart - Kekasih.MP3
15. NowSeeHeart - Ranjau Berduri.mp3
16. Raihan, Nowseeheart, Rem, Ajai - Lebaran Ini.mp3
17. NowSeeHeart - Merancang Kerja.mp3
18. Saujana & Nowseeheart - Restu.mp3
19. Saujana & Nowseeheart - Biarkan.mp3
20. NowSeeHeart - Keagungan Ilahi.mp3
21. NowSeeHeart - Dia.mp3
22. RAIHAN Senyum - Nabi Anak Yatim (Duet bersama Nowseeheart).mp3
23. Nowseeheart - Berjalan, Melihat, & Mentafsir.mp3
24. NowSeeHeart - Keliru.mp3
25. Saujana & Nowseeheart - Kita Serupa.mp3
26. Saujana & Nowseeheart - Jalan Sehala.mp3
27. NowSeeHeart - Ke Desa.mp3
28. Saujana & Nowseeheart - Pengorbanan.mp3
29. Gema Takbir - Raihan & NowSeeHeart.mp3
30. Saujana & NowSeeHeart - Airmata Keinsafan.MP3
31. Raihan - Nabi Anak Yatim (feat. NowSeeHeart).mp3
32. Raihan & NowSeeHeart - Hari Raya Untuk Semua.mp3
33. nowseeheart - selawat murah rezeki(2).mp3
34. NOWSEEHEART - Kembali.mp3

Selasa, April 06, 2010

TIGA FAKTOR PEMBENTUK KEPRIBADIAN

Sayidina Ali r.a pernah berkata :
1. Jadilah manusia yang paling baik disisi Allah
2. Jadilah manusia yang paling buruk dalam pandangan dirimu
3. Jadilah manusia biasa dalam pandangan Orang lain

Syeh Abdul Qadir Jaelani berkata : “ Bila engkau bertemu dengan seseorang , hendaknya engkau memandang dia itu lebih utama daripada dirimu dan katakan dalam hatimu :
“Boleh jadi dia lebih baik disisi Allah daripada diriku ini dan lebih tinggi derajatnya.

Jika orang yang lebih kecil dan lebih muda umurnya daripada dirimu , maka katakanlah dalam hatimu : “ Boleh jadi orang kecil ini tidak banyak berbuat dosa kepada Allah, sedangkan aku adalah orang yang telah banyak berbuat dosa , maka tidak diragukan lagi kalau derajat dirinya jauh lebih baik daripada aku.”

Bila dia orang yang lebih tua , hendaknya engkau mengatakan dalam hati : ”Orang ini telah lebih dahulu beribadah kepada Allah daripada diriku”.

Jika dia orang ‘Alim , maka katakan dalam hatimu :” Orang ini telah diberi oleh Allah sesuatu yang tidak bisa aku raih, telah mendapatkan apa yang tidak bisa aku dapatkan, telah mengetahui apa yang tidak aku ketahui, dan telah mengamalkan ilmunya”.


Bila dia Orang Bodoh, maka katakan dalam hatimu : Orang ini durhaka kepada Allah karena kebodohannya, sedangkan aku durhaka kepada –NYA , padahal aku mengetahuinya. Aku tidak tahu dengan apa umurku akan Allah akhiri atau dengan apa umur orang bodoh itu akan Allah akhiri (apakah dengan husnul khaitimah atau Su’ul khatimah).

Bila dia orang kafir , maka katakan dalam hatimu : “Aku tidak tahu bisa jadi dia akan masuk islam, lalu menyudahi seluruh amalannya dengan amal shalih, dan bisa jadi aku terjerumus menjadi kafir, lalu menyudahi seluruh amalanku dengan amal yang buruk”. ( Nauzubillahi min zalik)

Dalam pandangan islam semua manusia itu sama, tidak dibeda-bedakan karena status sosial, harta, tahta, keturunan, atau latar belakang pendidikannya. Manusia yang paling mulia derajatnya disisi Allah adalah yang paling tinggi kadar ketakwaannya diantara mereka. Oleh karena itu sebagaian ulama berdoa dengan doa berikut :
“ YA ALLAH JADIKANLAH AKU ORANG YANG PANDAI BERSABAR DAN BERSYUKUR. JADIKANLAH AKU SEORANG YANG HINA MENURUT PANDANGAN DIRIKU SENDIRI DAN JADIKANLAH AKU ORANG YANG BESAR MENURUT PANDANGAN ORANG LAIN”

***
Ahli Bijak ketika ditanya : “ BAGAIMANA KEADAANMU? “ , Mereka menjawab :
1.Aku bersama Allah, yakni selalu melaksanakan perintah-Nya
2. Aku bersama nafsu, yakni selalu memeranginya.
3.Aku bersama dunia, yakni selalu mengambilnya sebatas yang kuperlukan.”

Oleh Bulan Cahaya
(Sumber : Imam Nawawi Al-Bantani “ Nashaihul Ibad ( Nasihat-Nasihat Untuk Para hamba)”)
BC29012010



Cerita, "Anjing Pintar"

Seorang penjual daging mengamati suasana sekitar tokonya. Ia sangat terkejut melihat seekor anjing datang ke samping tokonya. Ia mengusir anjing itu, tetapi anjing itu kembali lagi. Maka, ia menghampiri anjing itu dan melihat ada suatu catatan di mulut anjing itu. Ia mengambil catatan itu dan membacanya, “Tolong sediakan 12 sosis dan satu kaki domba. Uangnya ada di mulut anjing ini.”

Si penjual daging melihat ke mulut anjing itu dan ternyata ada uang sebesar 10 dollar di sana. Segera ia mengambil uang itu, kemudian ia memasukkan sosis dan kaki domba ke dalam kantung plastik dan diletakkan kembali di mulut anjing itu. Si penjual daging sangat terkesan. Kebetulan saat itu adalah waktu tutup tokonya, ia menutup tokonya dan berjalan mengikuti si anjing.


Anjing tersebut berjalan menyusuri jalan dan sampai ke tempat penyeberangan jalan. Anjing itu meletakkan kantung plastiknya, melompat dan menekan tombol penyeberangan, kemudian menunggu dengan sabar dengan kantung plastik di mulut, sambil menunggu lampu penyeberang berwarna hijau. Setelah lampu menjadi hijau, ia menyeberang sementara si penjual daging mengikutinya. Anjing tsb kemudian sampai ke perhentian bus, dan mulai melihat “Papan informasi jam perjalanan “.

Si penjual daging terkagum-kagum melihatnya. Si anjing melihat “Papan informasi jam perjalanan ” dan kemudian duduk disalah satu bangku yang disediakan. Sebuah bus datang, si anjing menghampirinya dan melihat nomor bus dan kemudian kembali ke tempat duduknya. Bus lain datang. Sekali lagi bus lainnya datang. Sekali lagi si anjing menghampiri dan melihat nomor busnya. Setelah melihat bahwa bus tersebut adalah bus yang benar, si anjing naik. Si penjual daging, dengan kekagumannya mengikuti anjing itu dan naik ke bus tersebut. Bus berjalan meninggalkan kota, menuju ke pinggiran kota. Si anjing Melihat pemandangan sekitar. Akhirnya ia bangun dan bergerak ke depan bus, ia berdiri dengan 2 kakinya dan menekan tombol agar bus berhenti. Kemudian ia keluar, kantung plastik masih tergantung di mulutnya.

Anjing tersebut berjalan menyusuri jalan sambil dikuti si penjual daging. Si anjing berhenti pada suatu rumah, ia berjalan menyusuri jalan kecil dan meletakkan kantung plastik pada salah satu anak tangga. Kemudian, ia mundur, berlari dan membenturkan dirinya ke pintu. Ia mundur, dan kembali membenturkan dirinya ke pintu rumah tsb. Tidak ada jawaban dari dalam rumah, jadi si anjing kembali melalui jalan kecil, melompati tembok kecil dan berjalan sepanjang batas kebun tersebut. Ia menghampiri jendela dan membenturkan kepalanya beberapa kali, berjalan mundur, melompat balik da menunggu di pintu.

Si penjual daging melihat seorang pria tinggi besar membuka pintu dan mulai menyiksa anjing tersebut, menendangnya, memukulinya, serta menyumpahinya. Si penjual daging berlari untuk menghentikan pria tersebut, “Apa yang kau lakukan ..? Anjing ini adalah anjing yg jenius. Ia bisa masuk televisi untuk kejeniusannya. ” Pria itu menjawab, “Kau katakan anjing ini pintar …? Dalam minggu ini sudah dua kali anjing bodoh ini lupa membawa kuncinya ..!”

Mungkin hal serupa pernah terjadi dalam kehidupan Anda. Sesuatu yang bagi Anda kurang memuaskan, mungkin adalah sesuatu yang sangat luar biasa bagi orang lain. Yang membedakan hanyalah seberapa besar penghargaan kita. Pemilik anjing tidak menghargai kemampuan si anjing dan hanya terfokus pada kesalahannya semata, sehingga menganggapnya anjing yang bodoh. Sebaliknya, sang pemilik toko menganggap anjing tersebut luar biasa pintarnya karena mampu berbelanja sendirian.

Mungkin kita tidak pernah menyadari bahwa setiap harinya kita menghadapi pilihan yang sama. Kita punya dua pilihan dalam menghadapi hidup ini, apakah hendak mengeluh atas berbagai hal yang kurang memuaskan, atau bersyukur atas berbagai karunia yang telah kita terima. Semuanya terpulang pada diri Anda sendiri.

(Widy 'Belagu' Nugroho)


Kisah, "Rasulullah dan Buah Limau"

Suatu Hari Rasulullah SAW didatangi oleh seorang wanita kafir. Ketika itu baginda bersama beberapa orang sahabat. Wanita itu membawa beberapa biji buah limau sebagai hadiah untuk Baginda. Cantik sungguh buahnya. Siapa terlihat pasti terliur. Baginda menerimanya dengan senyuman gembira.Hadiah itu dimakan oleh Baginda Rasulullah SAW seulas demi seulas dengan senyuman.

Biasanya Rasulullah SAW akan makan bersama para sahabat, namun kali ini tidak. Tidak seulas pun limau itu diberikan kepada mereka. Rasulullah SAW terus makan. Setiap kali dengan senyuman, hinggalah habis semua limau itu. Kemudian wanita itu meminta diri untuk pulang, diiringi ucapan terima kasih dari baginda. Sahabat-sahabat agak hairan dengan sikap Rasulullah SAW itu. Lalu mereka bertanya.

Dengan senyuman Rasulullah menjelaskan 'Tahukah kamu, sebenarnya buah limau itu terlalu masam semasa saya merasainya kali pertama. Kiranya kalian turut makan bersama, saya bimbang Ada di antara kalian akan mengenyitkan Mata atau memarahi wanita tersebut. Saya bimbang hatinya akan tersinggung. Sebab itu saya habiskan semuanya'.Begitulah akhlak Rasullullah SAW.

Baginda tidak akan memperkecil- kecilkan pemberian seseorang biarpun benda yang tidak baik, Dan dari orang yang bukan Islam pula.

"Selemah- lemah manusia ialah org yg tidak dapat mencari sahabat... Dan orang yg lebih lemah dari itu ialah orang yg menyianyiakan sahabat yang telah dicari dan berburuk sangka pula kepadanya"(-Sayidina Ali)



Cerita, "Jangan Marah"


Beberapa bulan yg lalu di meja pemesanan kamar hotel Memphis, saya melihat suatu kejadian yg bagus sekali, bagaimana seseorang menghadapi orang yg penuh emosi.

Saat itu pukul 17:00 lebih sedikit, dan hotel sibuk mendaftar tamu-tamu baru. Orang di depan saya memberikan namanya kepada pegawai di belakang meja dengan nada memerintah. Pegawai tsb berkata, "Ya, Tuan, kami sediakan satu kamar 'single' untuk Anda."

"Single," bentak orang itu, "Saya memesan double." Pegawai tsb berkata dg sopan, "Coba saya periksa sebentar." Ia menarik permintaan pesanan tamu dari arsip dan berkata, "Maaf, Tuan. Telegram Anda menyebutkan single. Saya akan senang sekali menempatkan Anda di kamar double, kalau memang ada. Tetapi semua kamar double sudah penuh."

Tamu yg berang itu berkata, "Saya tidak peduli apa bunyi kertas itu, saya mau kamar double."

Kemudian ia mulai bersikap "anda-tau-siapa-saya," diikuti dengan "Saya akan usahakan agar Anda dipecat. Anda lihat nanti. Saya akan buat Anda dipecat."

Di bawah serangan gencar, pegawai muda tsb menyela, "Tuan, kami menyesal sekali, tetapi kami bertindak berdasarkan instruksi Anda."

Akhirnya, sang tamu yg benar2 marah itu berkata, "Saya tidak akan mau tinggal di kamar yg terbagus di hotel ini sekarang --- manajemennya benar2 buruk," dan ia pun keluar.

Saya menghampiri meja penerimaan sambil berpikir si pegawai pasti marah setelah baru saja dimarahi habis2an. Sebaliknya, ia menyambut semua dengan salam yg ramah sekali "Selamat malam, Tuan."

Ketika ia mengerjakan rutin yg biasa dalam mengatur kamar untuk saya, saya berkata kepadanya, "Saya mengagumi cara Anda mengendalikan diri tadi. Anda benar2 sabar."

"Ya, Tuan," katanya, "Saya tidak dapat marah kepada orang seperti itu. Anda lihat, ia sebenarnya bukan marah kepada saya. Saya cuma korban pelampiasan kemarahannya. Orang yg malang tadi mungkin baru saja ribut dg istrinya, atau bisnisnya mungkin sedang lesu, atau barangkali ia merasa rendah diri, dan ini adalah peluang emasnya untuk melampiaskan kekesalannya."

Pegawai tadi menambahkan, "Pada dasarnya ia mungkin orang yg sangat baik. Kebanyakan orang begitu." Sambil melangkah menuju lift, saya mengulang-ulang perkataannya, "Pada dasarnya ia mungkin orang yg sangat baik. Kebanyakan orang begitu."

Ingat dua kalimat itu kalau ada orang yg menyatakan perang pada Anda. Jangan membalas. Cara untuk menang dalam situasi seperti ini adalah membiarkan orang tsb melepaskan amarahnya, dan kemudian lupakan saja.

Diposting Oleh : Kevin Andrea